Panduan ISO 27001 di Real Estat dan Properti: Langkah-langkah Penting untuk Keamanan Informasi
Mia Amelia
1 day ago

Panduan ISO 27001 di Real Estat dan Properti: Langkah-langkah Penting untuk Keamanan Informasi

Pelajari langkah-langkah penting untuk menerapkan standar ISO 27001 dalam industri real estat dan properti. Temukan bagaimana sertifikasi ISO dapat meningkatkan keamanan informasi dan manajemen risiko Anda.

 Panduan ISO 27001 di Real Estat dan Properti: Langkah-langkah Penting untuk Keamanan Informasi

Gambar Panduan ISO 27001 di Real Estat dan Properti: Langkah-langkah Penting untuk Keamanan Informasi

Panduan ISO 27001 di Real Estat dan Properti

Pengenalan

Industri real estat dan properti semakin menghadapi tantangan dalam menjaga keamanan informasi. Dalam lingkungan yang terus berubah dengan cepat, melindungi data sensitif seperti informasi klien, dokumen kontrak, dan rincian transaksi menjadi sangat penting. ISO 27001 adalah standar internasional untuk manajemen keamanan informasi yang memberikan kerangka kerja yang komprehensif untuk melindungi data berharga.

Penerapan ISO 27001 dalam real estat dan properti bukanlah tugas yang mudah. Ini melibatkan serangkaian langkah-langkah yang hati-hati dan komitmen yang kuat dari manajemen dan karyawan. Namun, manfaat jangka panjangnya jauh melebihi investasi awal. Dengan menerapkan praktik terbaik ISO 27001, perusahaan real estat dapat meningkatkan kepercayaan klien, meminimalkan risiko keamanan informasi, dan meningkatkan efisiensi operasional.

Perbedaan Real Estate dan Properti

Setelah mengetahui apa itu real estate, kini Anda perlu mengetahui bahwa real estate artinya berbeda dengan properti. Selama ini, masyarakat memandang real estate artinya mirip dengan properti.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, properti adalah harta berupa tanah dan bangunan serta sarana dan prasarana yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari tanah dan/atau bangunan yang dimaksudkan; tanah milik dan bangunan.

Sebenarnya, arti properti lebih luas dari itu. Lalu, sebenarnya, apa itu properti? Istilah properti berasal dari kata real property, yang maknanya lebih luas daripada sekadar tanah dan bangunan.

Wurtzebach dan Miles (1994) sendiri mengartikan bahwa properti mengacu pada seluruh objek yang dapat dimiliki. Namun, seperti real estate, pengertian properti juga umumnya mengacu pada dua hukum, yakni hukum yang dibuat oleh AIREA/Amerika dan AIVLE/Australia.

Menurut AIREA, properti adalah sekumpulan hak atas kepemilikan satuan real estate. Sedangkan menurut AIVLE, properti adalah pengelolaan dan pengembangan atas sebidang tanah.

Di Indonesia, pengertian properti mengacu pada hukum Amerika, seperti halnya pengertian real estate. Sehingga, jika real estate adalah tanah dan bangunannya, properti adalah hak untuk memiliki atau menguasai tanah serta bangunan yang terletak di atasnya.

Hanya saja, makna properti kadang bergeser juga menjadi sama dengan real estate, yakni bangunan yang terletak di atas tanah, padahal makna properti lebih merujuk pada hak kepemilikannya.

Sedangkan, makna real estate, yang sebenarnya merupakan tanah dan bangunan secara umum, juga bergeser. Kini, istilah real estate lebih sering dipakai untuk menyebut bangunan yang berada di kawasan elit (contoh: apartemen).

Contoh Real Estate

Nah, Anda kini sudah mengetahui perbedaan real estate dan properti. Setelah memahami apa itu real estate dan properti, kini Anda bisa melihat contoh-contoh dari real estate.

Contoh-contoh real estate akan dibagi berdasarkan klasifikasinya. Klasifikasi dari real estate sendiri ada empat, menurut Kyle dkk. (2005: 4).

1. Residential

Residential real estate artinya tanah dan bangunan yang digunakan untuk bermukim yang menyediakan kebutuhan utama bagi manusia. Pemukiman dapat dimiliki secara perseorangan atau dikelola oleh pemerintah.

Contoh dari residential real estate adalah rumah, termasuk rumah dinas dan rumah susun, perumahan, apartemen, dan sebagainya.

2. Komersial

Real estate komersial adalah tanah dan bangunan yang dikelola untuk mencari laba atau keuntungan. Contoh dari komersial real estate seperti mal, perkantoran, pom bensin, pasar, dan sebagainya.

3. Industri

Real estate industri mencakup semua tanah dan bangunan yang dipakai untuk produksi, penyimpanan, atau distribusi barang. Contoh dari real estate industri adalah pabrik manufaktur, pabrik makanan, gudang penyimpanan, gudang ekspedisi, dan sebagainya.

4. Khusus

Ada beberapa real estate yang digunakan untuk kepentingan khusus dan tidak memenuhi semua syarat untuk pengelompokkan real estate lainnya. Contoh dari real estate khusus ini seperti lapangan bola, taman, gedung serbaguna, kantor pemerintahan, dan sebagainya.

Langkah 1: Penetapan Lingkup dan Tujuan

Langkah pertama dalam menerapkan ISO 27001 adalah menetapkan lingkup proyek dan tujuan yang jelas. Ini melibatkan identifikasi semua aset informasi yang relevan dalam perusahaan real estat dan properti, termasuk data klien, dokumen kontrak, dan informasi keuangan. Setelah lingkup ditetapkan, perusahaan harus menetapkan tujuan yang spesifik dan terukur untuk keamanan informasi.

Setelah itu, perusahaan harus memperoleh dukungan dari manajemen tingkat atas untuk memastikan kesuksesan implementasi ISO 27001. Hal ini penting untuk memastikan alokasi sumber daya yang memadai dan komitmen organisasi terhadap standar keamanan informasi.

Penetapan lingkup dan tujuan yang tepat adalah langkah kritis yang membentuk dasar untuk implementasi ISO 27001 yang berhasil dalam real estat dan properti.

Langkah 2: Analisis Risiko

Setelah penetapan lingkup dan tujuan, langkah berikutnya adalah melakukan analisis risiko secara menyeluruh. Ini melibatkan identifikasi dan penilaian semua ancaman potensial terhadap keamanan informasi, baik dari internal maupun eksternal. Dalam konteks real estat dan properti, ancaman dapat berasal dari serangan cyber, kebocoran data, atau bahkan pencurian fisik.

Selanjutnya, perusahaan harus menilai tingkat risiko yang terkait dengan setiap ancaman dan menentukan langkah-langkah mitigasi yang sesuai. Ini mungkin meliputi penerapan kontrol keamanan tambahan, pengembangan kebijakan dan prosedur, atau pelatihan karyawan tentang praktik keamanan informasi yang aman.

Analisis risiko adalah langkah penting dalam memahami tantangan keamanan informasi yang dihadapi oleh perusahaan real estat dan properti, dan membentuk dasar untuk pengembangan sistem manajemen keamanan informasi yang efektif.

Langkah 3: Perencanaan dan Implementasi Kontrol

Berdasarkan hasil analisis risiko, perusahaan harus merencanakan dan mengimplementasikan kontrol keamanan yang sesuai. Ini melibatkan penerapan kebijakan, prosedur, dan teknologi yang dirancang untuk melindungi aset informasi dari ancaman dan kerentanan yang telah diidentifikasi.

Contoh kontrol keamanan yang umum dalam real estat dan properti termasuk enkripsi data, sistem deteksi intrusi, akses terbatas ke informasi sensitif, dan tindakan pencegahan keamanan fisik seperti penguncian pintu dan pemantauan kamera.

Selain itu, perusahaan harus mengembangkan prosedur keamanan yang jelas dan melaksanakan pelatihan karyawan secara teratur untuk memastikan pemahaman dan kepatuhan terhadap praktik keamanan informasi yang diimplementasikan.

Langkah 4: Evaluasi dan Pemantauan

Setelah kontrol keamanan diimplementasikan, langkah selanjutnya adalah melakukan evaluasi dan pemantauan secara teratur. Ini melibatkan pengujian efektivitas kontrol keamanan, mendeteksi dan merespons ancaman baru, dan memperbarui kebijakan dan prosedur keamanan sesuai kebutuhan.

Pemantauan yang teratur memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi dan mengatasi kelemahan keamanan informasi dengan cepat sebelum mereka menjadi masalah yang lebih besar. Ini juga memastikan bahwa perusahaan tetap mematuhi standar ISO 27001 dan tetap relevan dalam menghadapi ancaman keamanan yang berkembang.

Dengan menerapkan siklus evaluasi dan pemantauan yang berkelanjutan, perusahaan real estat dan properti dapat memastikan bahwa sistem manajemen keamanan informasi mereka tetap efektif dan responsif terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Kesimpulan

Menerapkan standar ISO 27001 dalam industri real estat dan properti merupakan langkah penting untuk meningkatkan keamanan informasi dan mengurangi risiko keamanan. Dengan mengikuti panduan ini, perusahaan dapat mengembangkan sistem manajemen keamanan informasi yang kuat dan efektif, yang memberikan perlindungan yang diperlukan terhadap aset informasi berharga mereka.

Selain itu, sertifikasi ISO 27001 juga dapat meningkatkan reputasi perusahaan di mata klien dan mitra bisnis, membantu mereka memenangkan kepercayaan dan memenangkan proyek baru. Dengan memprioritaskan keamanan informasi, perusahaan real estat dan properti dapat meraih keunggulan kompetitif yang berkelanjutan dalam pasar yang semakin kompleks dan berubah-ubah.

ISO certification services without hassle by Gaivo Consulting: Menawarkan pelayanan sertifikasi ISO 27001 yang mudah dan efisien untuk perusahaan real estat dan properti. Dengan bantuan tim ahli kami, Anda dapat dengan percaya diri memperoleh sertifikasi ISO yang diakui secara internasional, meningkatkan kepercayaan pelanggan, dan memastikan keamanan informasi yang kuat.

About the author
ijinalat.com Sebagai penulis artikel di IzinBerusaha.com

Mia Amelia

Mia Amelia adalah seorang konsultan bisnis profesional yang berpengalaman di perusahaan ijinalat.com. Dengan latar belakang pendidikan yang kuat dan berbagai pengalaman dalam dunia bisnis, Mia Amelia telah membantu banyak klien meraih kesuksesan dan pertumbuhan yang signifikan.

Sebagai konsultan bisnis, Mia Amelia memiliki kemampuan analitis yang luar biasa. Dia dapat menganalisis masalah yang kompleks dengan cepat dan mengidentifikasi peluang-peluang strategis untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas perusahaan. Kepiawaiannya dalam mengumpulkan dan menganalisis data bisnis memungkinkan dia untuk memberikan rekomendasi yang tepat dan solusi yang inovatif.

Mia Amelia dikenal dengan keterampilan komunikasinya yang luar biasa. Dia dapat berkomunikasi dengan jelas dan persuasif dengan semua tingkatan dalam organisasi, mulai dari eksekutif hingga staf. Kemampuannya dalam memahami kebutuhan klien dan menyampaikan ide-ide kompleks dengan bahasa yang sederhana membuatnya menjadi konsultan yang sangat berharga bagi para klien.

Selain itu, Mia Amelia juga memiliki bakat dalam memimpin tim. Dia dapat menginspirasi dan memotivasi anggota tim untuk mencapai hasil terbaik. Kemampuannya dalam menciptakan lingkungan kerja yang kolaboratif dan mendukung membantu menciptakan atmosfer yang produktif dan harmonis di tempat kerja.

Sebagai seorang profesional yang selalu haus akan pengetahuan, Mia Amelia terus mengembangkan diri dalam industri yang selalu berubah. Dia rajin mengikuti perkembangan terkini dan tren bisnis untuk memastikan bahwa klien-kliennya selalu mendapatkan strategi terbaik dan terbaru untuk menghadapi tantangan bisnis yang beragam.

Dengan pengalaman, keterampilan, dan dedikasinya dalam membantu perusahaan mencapai tujuan bisnis mereka, Mia Amelia telah membuktikan diri sebagai salah satu konsultan bisnis terbaik di industri ini. Klien-kliennya selalu merasa percaya dan yakin bahwa mereka berada dalam tangan yang tepat ketika bekerja dengan Mia Amelia.

Jika Anda mencari konsultan bisnis yang handal dan berkomitmen untuk membantu perusahaan Anda tumbuh dan berkembang, tidak perlu mencari lebih jauh. Hubungi Mia Amelia di ijinalat.com untuk mendapatkan panduan dan solusi bisnis yang efektif dan inovatif.

Tim ijinalat.com membantu melakukan Persiapan Tender Perusahaan

Dari perencaan sampai dengan persiapan dokumen tender dengan tujuan untuk Memenangkan Proyek

Perusahaan konsultan bisnis kami, ijinalat.com, berpengalaman dalam memberikan solusi bisnis yang inovatif dan efektif untuk perusahaan di berbagai industri. Tim kami yang terdiri dari para ahli di bidang strategi, keuangan, dan operasi akan bekerja sama dengan Anda untuk mencapai tujuan bisnis Anda. Kami menyediakan layanan yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan Anda, termasuk analisis pasar, perencanaan strategis, dan pengembangan bisnis. Dengan pengalaman kami yang luas dan metode yang teruji, kami yakin dapat membantu perusahaan Anda untuk tumbuh dan berkembang lebih sukses.

IjinAlat.com Proses SKK Konstruksi cepat dan memuaskan

Konsultasikan goal bisnis dengan kami, supaya dapat mengikuti jadwal tender

Pilih Sub bidang pekerjaan yang akan diambil, misalnya:

  • Konsultan atau Kontraktor
  • Spesialis atau Umum
  • Kecil, Besar atau Menengah
  • Jangan sampai hanya selembar kertas yang belum terpenuhi, anda GAGAL TENDER. Semua cara melengkapi persyaratan perizinan Dasar hingga Izin Operasional ADA DISINI !!
  • Saatnya anda lengkapi semua persyaratan IZIN DASAR & IZIN OPERASIONAL perusahaan anda mulai dari AKTA pendirian/perubahan, NIB (penetapan KBLI yang tepat) hingga Izin Operasional di semua sektor yang anda jalankan.
Terjamin
Sertifikat terjamin keasliannya dan dapat dicek online
Proses Cepat
Dengan puluhan tahun pengalaman kami, proses menjadi lebih cepat
Free Konsultasi
Konsultasi gratis sesuai dengan kebutuhan
24/7 Support
Contact us 24 jam sehari, 7 hari seminggu.

Pendirian PT/CV

Pendirian PT/CV. Mendirikan sebuah badan usaha atas usaha yang akan / sedang anda jalankan, adalah keputusan yang tepat dan sebuah LANGKAH BESAR. Namun, jangan hanya sekedar membuat wadahnya saja, tetapi juga bagaimana proyek-proyek yang akan anda jalankan kedepan sudah tertuang diawal didalam legalitas badan usaha.

Bagaimana cara kami membantu Perusahaan Anda mendapatkan Surat Izin Alat atau Surat Keterangan Riksa Uji K3 Alat atau Surat Ijin Laik Operasi (SILO)?

Surat Izin Alat atau Surat Keterangan Riksa Uji K3 Alat atau Surat Ijin Laik Operasi (SILO) menjadi salah satu syarat untuk mengajukan Sertifikat Badan Usaha Jasa Konstruksi (SBUJK) Kementerian PUPR.

  • 01. Business Goal

    Ceritakan kepada kami, goal bisnis Anda.

    • Mau ambil kualifikasi kontraktor atau konsultan
    • Kapan akan mengikuti tender
    • Tender apa yang akan diikuti
  • 02. Review kebutuhan teknis

    • Data penjualan tahunan;
    • Data kemampuan keuangan/nilai aset;
    • Data ketersediaan Tenaga Kerja Konstruksi
    • Data kemampuan dalam menyediakan Peralatan konstruksi;
    • Data penerapan sistem manajemen anti penyuapan ISO 37001;
    • Data keanggotaan asosiasi BUJK yang terdaftar di LPJK.
  • 03. Tenaga Ahli & Peralatan

    Apakah sudah memiliki tenaga ahli dan peralatan pendukung konstruksi

    Kami dapat membantu proses SKK - Sertifikat Kompetensi Kerja Konstruksi dan pemenuhan Peralatan

    Termasuk Ijin Operator (SIO) dan Ijin Alatnya (SIA)

  • 04. Proses SBU

    SBU Jasa Konstruksi ini dikeluarkan oleh LSBU atau Lembaga Sertifikat Badan Usaha yang di Akreditasi oleh LPJK PUPR

    • BUJK Nasional
    • BUJK PMA
    • BUJK Asing